Kementerian Pertanian Surati 10 Negara Soal Impor Produk Pertanian Tak Layak

Jakarta – Kementerian Pertanian melalui Karantina Pertanian Padang melayangkan surat pemberitahuan ketidaksesuaian atau notification of non-compliance (NNC) kepada 10 negara asal produk pertanian yang masuk ke wilayahnya. Negara-negara tersebut, yakni Taiwan, Cina, Singapura, Kroasia, Laos, Malaysia, Korea Selatan, Inggris, Kyrgyztan dan Australia.

“Selaku otoritas karantina pertanian diwilayah Sumatera Barat (Sumbar), sudah menjadi tugas kami untuk menjamin produk pertanian yang dilalulintaskan sehat, aman dan lancar,” kata Kepala Karantina Pertanian Padang, Eka Darnida, Minggu (14/6).

Eka menyebutkan NNC merupakan suatu informasi dalam bentuk surat yang berisikan tentang beberapa pemberitahuan seperti Media Pembawa (MP) yang masuk mengandung target pest berupa Organisme Pengganggu Tumbuhan Karantina (OPTK) atau tidak lengkapnya persyaratan administratif media pembawa tersebut.

Dia juga menambahkan ada 88 dokumen NNC yang dikirim ke-10 negara pengimpor tersebut dengan produk pertanian yang ditolak masuk ke Sumbar, diantaranya benih sayuran, benih tanaman hias, strawberry dan bibit Bougenville.

Kepala Pusat Karantina Tumbuhan dan Keamanan Hayati Nabati, Andi M Adnan menjelaskan bahwa NNC merupakan satu bentuk proteksi bagi keberlangsungan kesehatan dan keamanan hewan dan tumbuhan di tanah air.

Pengiriman nota ketidaksesuaian ini juga telah diatur dalam International Plant Protection Convention (IPPC) untuk menjadi perhatian negara pengekspor untuk selalu memperhatikan persyaratan impor pemerintah Indonesia, selaku negara tujuan.

“Termasuk keamanan dan mutunya, baik pangan dan pakan asal produk pertanian harus sehat dan aman,” jelas Adnan.

Artikel ini telah tayang di merdeka.com dengan judul “Kementan Surati 10 Negara Soal Impor Produk Pertanian Tak Layak” https://www.merdeka.com/uang/kementan-surati-10-negara-soal-impor-produk-pertanian-tak-layak.html
Reporter: Pipit Ika Ramadhani

Show Buttons
Hide Buttons