Belanda Jadi Tujuan Ekspor Utama Minyak Jelantah Indonesia

Hisconsulting – JAKARTA. Indonesia ternyata memiliki potensi minyak jelantah yang cukup melimpah. Sebagian produk yang berasal dari minyak goreng bekas ini pun telah diekspor ke luar negeri.

Merujuk materi paparan Deputi Bidang Koordinasi Pangan dan Agribisnis Kemenko Perekonomian Musdhalifah Machmud yang dihimpun dari berbagai sumber, konsumsi minyak goreng di Indonesia pada 2019 mencapai 16,2 juta kiloliter. Dari jumlah tersebut, minyak jelantah yang terkumpul sebesar 3 juta kiloliter, di mana 1,6 juta kiloliter berasal dari rumah tangga perkotaan besar.

Dari total 3 juta kiloliter minyak jelantah yang ada, sebanyak 2,43 juta kiloliter dijadikan minyak goreng daur ulang dan dijual kembali ke pasar. Adapun 570.000 kiloliter sisanya digunakan untuk biodiesel dan kebutuhan lainnya.

Nah, Indonesia ternyata cukup getol mengekspor minyak jelantah ke luar negeri. Di tahun 2019, ekspor minyak jelantah Indonesia mencapai 184.090 kiloliter dengan nilai sebesar US$ 90,23 juta.

Belanda menjadi tujuan ekspor utama minyak jelantah dengan nilai sebesar US$ 23,6 juta, kemudian disusul oleh Singapura sebesar US$ 22,3 juta, Korea Selatan sebesar US$ 10,6 juta, Malaysia sebesar US$ 10,5 juta, dan China sebesar 3,6 juta.

Belanda dan Singapura sendiri menjadikan minyak jelantah hasil produksi Indonesia sebagai bahan baku biodiesel untuk kendaraan. “Minyak jelantah mengandung senyawa karsinogenik yang berbahaya bagi kesehatan. Jadi, harusnya memang untuk biodiesel, bukan untuk bahan baku industri makanan, termasuk dioplos kembali jadi minyak goreng,” ungkap Musdhalifah dalam webinar, Rabu (23/6).

Baca Juga: Investigasi Anti-Dumping Dihentikan, Produk Polyethylene Terephthalate RI Siap Bersaing di Malaysia

Ia menambahkan, selain biodiesel, minyak jelantah juga dapat dimanfaatkan untuk bahan bakar lampu minyak, aroma terapi, pupuk untuk tanaman, pakan unggas, sabun cuci tangan dan cuci piring, serta cairan pembersih lantai.

Di kesempatan yang sama, Erliza Hambali, Peneliti sekaligus Guru Besar Institut Pertanian Bogor (IPB) menyampaikan, negara-negara maju, khususnya Eropa, menganggap minyak jelantah sebagai generasi kedua biodiesel. Kebutuhan minyak jelantah di Eropa sendiri mencapai 3 juta ton per tahun.

Produsen biodiesel di Eropa pun berkesempatan mendapat insentif jika memanfaatkan biodiesel dari minyak jelantah. “Makanya Eropa impor minyak jelantah cukup banyak dengan harga yang mahal pula,” ujar dia, Rabu (23/6).

Lebih lanjut, berdasarkan data International Council on Clean Transportation (ICCT), harga minyak jelantah di Indonesia disebut Erliza cukup bervariasi, tergantung pada lokasi dan jenis pembelinya. Untuk ekspor, minyak jelantah dihargai sebesar Rp 5000 per liter di Bali dan Rp 7.000 per liter di Jakarta.

Harga minyak jelantah untuk ekspor tampak lebih tinggi ketimbang harga komoditas yang sama untuk pembeli produsen biodiesel. Sebagai contoh, di Bali harga minyak jelantah untuk kategori ini tercatat sebesar Rp 2.500 per liter, sedangkan di Makassar harganya berada di level Rp 3.500 per liter. Adapun di Jawa Barat harga minyak jelantah untuk kategori tersebut berkisar Rp 3.500 per liter-Rp 7.000 per liter.

Eliza juga menyebut, terdapat beberapa kolektor minyak jelantah untuk biodiesel di Indonesia yang terdiri dari NGO, badan usaha, dan komunitas desa.

Di antaranya adalah CV. Artha Metro Oil (Jakarta dan Sidoarjo), Belijelantah.com (Jakarta), BUMDes Panggung Lestari (Bantul), Lengis Hijau (Denpasar), BUMDes Berkah Bersama (Tabalong), KSM Ramah Lingkungan (Tarakan), Jelantah4Change (Balikpapan), dan GenOil (Makassar).

Artikel ini telah tayang di kontan.co.id dengan judul “Belanda Menjadi Tujuan Ekspor Utama Minyak Jelantah Asal Indonesia”, https://newssetup.kontan.co.id/news/belanda-menjadi-tujuan-ekspor-utama-minyak-jelantah-asal-indonesia
 Reporter: Dimas Andi

Show Buttons
Hide Buttons